Kejujuran “The Lost Value”

Dimanakah kejujuran itu? Sedikit demi sedikit nilai itu hilang dari nurani kita, entah apa, bagaimana sebabnya, sebuah niali yang sangat mendasar yang ada pada hati nurani kita yang sangat sulit untuk dipertahankan. Adalah kata pasti bahwa kejujuran itu selalu berpihak kepada hati nurani manusia yang normal namun kadang-kadang atau malah sering kita sebagai manusia terlalu terbuai oleh kenikmatan berbohong. Sungguh sangat ironis sebuah dasar dari kehidupan yang selama ini diperjuangkan oleh pahlawan-pahlawan kebenaran malah semakin melemah dengan semakin berkurangnya moral di negeri ini.

Kisah di Surabaya yang memperlihatkan betapa kejujuran itu sudah sangat menipis di hati nurani kita, dengan mengungkapkan sebuah kebenaran dengan harapan adanya sebuah kebaikan yang mampu mengawal generasi penerus bangsa ini malah caci dan maki yang di dapat, sungguh membuat hati ini merasa miris dan saya yakin masih banyak lagi kisah-kisah serupa yang tak terungkap. Miris sekali melihat kasus seperti itu, masa SD yang merupakan pendidikan mental dasar pada anak-anak sudah dikotori dengan pendidikan yang salah kaprah. Seorang anak dalam pedidikan dasar harusnya mendapat pendidikan moral yang baik dari lingkungan akademis dalam hal ini sekolah dan non akademis dalam hal ini keluarga dan pergaulan malah diputar balikkan pemikirannya oleh orang yang seharusnya mengantarkan mereka pada nilai2 kejujuran. Ketika pendidikan moral yang buruk apakah yang kita dapatkan nanti sebagai produk atas pendidikan yang tidak baik ini? Mudah-mudahan hal tersebut dapat menjadi pelajaran yang berharga bagi kualitas pendidikan kita yang masih perlu dipertanyakan.

Continue reading

SEANDAINYA ENGKAU HALAL BAGIKU

Yepp…apakah yang ada di benak kita ketika membaca tulisan ini? Pernikahan, halal-nya seorang perempuan bagi anda atau malah hal-hal yang lain. Silahkan punya persepsi masing-masing, coba kita melihat kata seandainya “emmm…” berarti kita hanya mencoba untuk berfikir dan membayangkan ada apa setelah kata ”seandainya” itu dan ternyata kata itu adalah “engkau halal bagiku.

Sebenarnya apakah ada yang salah dengan kalimat ini, sebagai orang muslim kita semua tahu bahwa dalam berucap, berucaplah yang bermanfaat atau diam. Dan apakah kata seandainya ini memang harus keluar ketika kita ingin berucap, mari sedikit kita bahas. Disini saya mengutip pendapat seorang ulama

Continue reading

Cinta Damai

Sudah lama saya tidak memperbarui blog…yahh sedikit ingin cerita tentang suasana di Ibu Kota, dimana sangat sulit sekali yang namanya mencari kedamaian dan ditulisan saya kali ini saya akan sedikit mengulas apa sih sebenarnya sedikit makna dari “damai” itu. Mungkin sepenggal cerita ini biasa di alami oleh orang-orang.

CERITA PERTAMA

Diceritakan pada waktu itu tanggal tua dan kondisi kantong yang tipis (sungguh jauh dari kata damai), habis sholat maghrib maghrib saya pulang dari kantor, dan lewatlah di daerah Gandaria, maunya sih langsung menuju tanah kusir…ee macetnya luuuar biasa nah pas ketemu macet saya liat peluang untuk menerobos kemacetan dengan mennyebrangi sungai kendaraan di jalan arteri pondok indah dan melewati jalur searah sekitar 2o meteran (sekali lagi hanya untuk mencari kedamaian)….masuklah ke gang agak remang-remang (lampu dipadamkan #sengaja tuuh)….dan secara tiba – tiba bapak P*l*si…Mak Bedunduk….ada di hadapan dengan bawa tongkatnya yang menyala merah merona.…..ampuuun deh batin …dan ter jadilah sebuah conversation yang cukup keren:

P*l*si    : Maaf Dek anda menerobos jalur searah…….

saya       : iya nih pak sy buru2 (kebetulan saya pas boncengan ama temenane…emang lg buru2)….

P*l*si       : STNK sama SIM tolong ditunjukkan….
Saya         : ini pak….
P*l*si       : abis kerja ya dek….
Saya         : IYA pak
p*l*si       : terus gimana nih dek ?
Saya          : ditilang ya pak? ya udah ditilang aja pak…
P*l*si        : ditilang apa Damai kalo ditilang ngambilnya besok jam satu di kantor ******. (buseet..ada penawaran lagi…)
Saya          : baru inget kalo besok siang mau diajak bos ke bogor…..(waduh) yaa   terpaksa saya jawab Damai aja deh pak…..Eh si bapak malah tersenyum…..(Dasar….!!!!!) ane tanya lagi Berapa Pak?
P*l*si        : 50.000 aja dek kalo sidang kan jauh tuh cukup itu aja…..
Saya           : Sompret (dalam hati) 50 rebu pak…gak boleh kurang?
P*l*si       : biasanya segitu dek….kalo melanggar..(pakai biasanya lagi…&&##!!)
saya          : Kampret (dalam hati) ada tarifnya lagi…..ya udah deh pak ini 50 rebu (sy kasian liat bapaknya dah malem2 masih nyari duit……walopun dari dompet orang) ya udahlah ane ikhlasin (#mbrebes mili…dompet kosong)
P*l*si       : lain kali jangan di ulangi ya dek…hati2 di jalan…..
saya           : Dasar bapak2 kalo tanggal tua…..

CERITA KEDUA

Pada suatu hari tepatnya hari minggu saya pulang dari duren sawit, habis bermalam di kos-kosan teman, malam harinya kita nonton final liga champion…What a day….. Nah paginya dengan mata yang sangat ngantuk saya memaksakan diri naik motor untuk menempuh rute Duren sawit-Bintaro via Kuningan, dari duren sawit saya lewat manggarai terus ke jalan Sultan Agung, maksud hati pengen lewat Kuningan (Rasuna Said) dan di pertigaan inilah kisah ini terjadi…mari ke TKP:

Saya     : Wah ada Pemeriksaan, tapi amaaan semua surat lengkap dan tidak melanggar…(dalam hati).

Patroli : prriiit….minggir….

saya      : minggir dan mematikan motor

P*l*s*    : SIM dan STNK dek (sudah SOP-nya kali-yaa…??)

saya       : Nih Paaak….(dengan senang-nya)

P*l*s*   : celingak celinguk liat kiri liat kanan, (diputerin tuh motor)….adek melanggar….!!!

saya       : WHAAAAAAT….???!!(dalam hati) melanggar apa pak???

P*l*s*   : adek tidak menyalakan lampu…pada saat bermotor (menurut undang-undang &%#$#$…itu MELANGGAR…

saya       : lahh…saya belum tahu pak UU-nya..?

P*l*s*   : wah kalau itu urusan adek….kalau uu sudah ada berarti peraturan harus dipatuhi.

saya      : bener juga nih bapak  (dalam hati # applause)….tapi yang lain kok nggak di suruh berhenti pak…..???

P*l*s*   : TANGAN SAYA KAN CUMA SATU…..

saya      : Jawaban opoooo iki…(DUh GUSTIIII….)

P*l*s*  : ditilang apa Damai kalo ditilang ngambilnya besok jam satu di kantor ******. (buseet..ada penawaran lagi…)

saya     : kantornya dimana pak….dan kapan?

P*l*s* : Jaksel mas…lenteng agung tapi 15 hari lagi yaa…

saya     : waah damai aja deh pak…….(masa 15 hari lagi…)

P*l*s* : berjalan ke pos mengambil kertas…(saya pikir ambil surat tilang)…eee ternyata ambil tarif…dan berkata: 200 rebu dik…ini tarif-nya (mungkin memang ada..)

saya    : 200 rebu pak….(ane ambil dompet) adanya cuma 50 rebu pak di dompet…

P*l*s* : segini juga ga papa……lain kali jangan di ulangi ya dek…hati2 di jalan….

saya     : (Hadeeeeeehhh…)

KESIMPULAN:
Damai itu adalah sebuah perjuangan dimana untuk mendapatkannya butuh pengorbanan dan ternyata Damai itu memang berkah bagi mereka yang membutuhkan………semoga berbagai jalan untuk menempuh kedamaian dapat memberikan manfaat bagi yang menginginkan dan mencari-arti dari kedamaian itu……salam DAMAI….damai pak…hehehe

Catatan 4 September

Catatan 4 september 2010

24 tahun bukanlah masa yang pendek, 24 tahun bukan juga bukan waktu yang lama setidaknya, 24 tahun sudah saya diberikan kesempatan untuk hidup dan menikmati semua nikmat dan karunianya..huffth…jadi ber pikir apaa yang telah saya lakukan selama 24 tahun ini…banyak kesempatan datang dan pergi dan banyaak kesempatan yang telah saya sia siakan…dan lagi-lagi penyesalan lah yang selalu terbayang….bertambah lagi umur saya dan berkuranglah usia saya di dunia ini. Sebenarnya bisa di bilang banyak sekali ilmu yang di tampakkan oleh Al ‘alimu…tapi apakah hambanya yang satu ini bisa mengambil hikmah dari setiap ilmu yang Beliau tampakkan….nyatanya belum juga…. Mudah-mudahan dengan sedikitnya bekal ini…saya selalu diberikan kekuatan untuk menghimpun dan memberikan banyak manfaat kepada sesama sebagai bekal saya kelak di akhirat nanti.

Continue reading

Eling-Eling

Poro Sedherek

Poro sederek kulo sedoyo, jaler estri enom lan tuwo, Mumpung urip no alam dunyo, saben waktu podo ilingo.

Ngelingono yen ono timbalan timbalane ra keno wakilan , Timbalane kang Moho Kuoso gelem ora bakale lungo.

Yen lungane ora dinyono, sugih miskin bakale mrono, Dunyo brono ditinggalno, sing digowo amal ing dunyo

Disalini penganggo putih yen wis budal ora biso mulih , Tumpakane kereta jawa roda papat rupa manungsa.

Jujugane omah guwo tanpo bantal tanpo keloso, Yen omahe gak ono lawange turu dewe gak ono rewange.

Ditutupi anjang-anjang, diuruki den siram kembang , Tanggo dulur podo sambang podo nangis koyo wong nembang.

Lamun ing kubur bakal ditarap, ditakoni karo malaikat, Takon sepisan ora den jawab daging balunge pating pencelat.

Mulo dulur podo’o tobat sak durunge ketekan sekarat, Ayo podo ngelakoni sholat, bakal slamet dunyo akherat.

(H.M. Ali Ghufron)

Rugi dunyo I

Poro sederek monggo jama’ah kersane angsal ganjaran kathah perkoro repot dibagi-bagi godane setan pun dituruti

Rugi dunyo ora sepiro’o, rugi akherat bakal ciloko , ono kubur bakal disikso munkar lan nakir kang bakal nyikso.

Rugi ndunyo II

Rugi dunyo gaksepiro’o, rugi akherat bakal ciloko Sebab dunyo wot-wotane, kangge nuju akherate.

Wong uripe sregep ibadah, ono ing kubur bakale nikmat , Wong kang akeh mak siyate, nang neroko piwalese.

Urip ndik ndunyo mung sedelo, sing suwe ana akhirate, Bejo temen wong kang ibadahe ciloko kang akeh maksiyate.

Jelatah-pangkat pepaesing dunyo, ibadah-maksiyat pilihan iro, Akeh maksiyat olehe neroko, sregep ibadah oleg swargo.

(H.M. Ali Ghufron)

Dulur-Dulur I

Dulur-Dulur Muslimin Muslimat
Ayo Pada Nggolek Sangu Akhirat
Sak Durunge Ketekan Sekarat
Ana Ing Kubur Bakal Ditarap

Bakal Ditakoni Karo Malaikat
Amal Kita Ora Ana Sing Kliwat
Ayo Pada Ngelakoni Sholat
Rina Wengi Mumping Sik Sempat

Zaman Sak Iki Wis Jedek Kiamat
Akeh Wong Seneng Ngekoni Maksiyat
Ninggalno Sholat Lan Emoh Mbayar Zakat
Wis Kadung Kroso Nikmat Lali Akhirat

Dulur-Dulur Ayo Pada Sregep Ngaji
Sak Durunge Ketekan Pati
Tinimbang Getun Onok Ing Dino Mburi
Urip Ndik Ndunya Ora Bisa Dibaleni

Konco-Konco Sing Sik Seneng Ndem-Ndeman
Dulur-Dulurku Sing Seneng Togelan
Ayo Podo Dicegah Gak Terus-Terusan
Sebab Mendem Koya Wong Edan, Seneng Togelan Ngrusak Masa Depan

Seneng Tombokan Gak Iso Dadi Jutawan
Sing Akeh Mari Oleh Tambah Jorjoran
Wong Main Ngono Direwangi Syetan, Dijak Seneng Gae Konco Langganan

Konco Nom-Noman Sing Sregep Nyelengi,
Yen Wis Akeh Duete Digawe Rabi
Calon Bojone Yo Iso Nyenengi, Morotuwane Yo Melok Nyenengi
Sregep Tangi Ing Tengah Wengi
Dulur-Dulur Ayo Pada Sadar,
Sak Durunge Ketekan Modar
Tinimbang Getun Gak Kenek Dibayar
Urip Ndik Ndunya Iku Mung Sak Gebyar

(H.M. Ali Ghufron)

Sebuah syair yang mungkin sering sekali terdengar ditelinga khususnya orang-orang pedesaan, syair itu terkadang terdengar sesaat setelah azan sholat dikumandangkan, syair yang sederhana tapi sarat akan makna, beberapa pesan tersimpan rapi dalam syair yang di lagukan sedemikian rupa, dan mengingatkan kita akan bagaimana kita menyikapi kehidupan yang begitu dekat dengan yang namanya maut, apa kita sudah mempersiapkan, akan menyiapkan atau malah sama sekali belum mempesiapkan  diri dalam menghadapi hal itu. dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Nabi Muhammad SAW bersabda ” Ada tiga perkara yang mengikuti mayit sesdudah wafatnya, yaitu keluarganya, hartanya dan amalannya. Yang dua kembali dan yang satu tinggal bersamanya. Yang pulang kembali adalah keluarga dan hartanya, sedangkan yang tinggal bersamanya adalah amalannya.”. Intinya sudah siapkah kita? mari mempersiapkan kita diri.